Monday, September 21, 2015

Kesan-kesan buruk ke atas enjin akibat isyarat sensor yang lemah


Sistem 'drive by wire' dalam arus teknologi kereta kini telah mengkayakan lagi penggunaan sensor secara keseluruhan dalam penghantaran isyarat ke ECU (Engine Control Unit) untuk tindakan susulan dalam  mengawal pergerakan  komponen kearah kestabilan enjin khususnya dan kereta secara amnya.



Terdapat 2 kategori sensor dalam sebuah kereta iaitu:-

1)Sensor untuk kawalan Luar Enjin dan
2)Sensor Kawalan Enjin

Sensor isyarat luar enjin terdiri dari beberapa jenis sensor seperti ABS sensor dan Parking sensor,manakala sensor enjin pula adalah seperti TPS (Throttle Position Sensor),Knock Sensor,O2 Sensor(Exhaust Sensor),CPS(Crankshaft Sensor),CPS(Camshaft Position Sensor),CTS(Coolant Temperature Sensor),MAP/MAF Sensor(Manifold Absolute Pressure Sensor)atau Mass Airflow Sensor,APPS Sensor(Accelerator Pedal Position Sensor),Speed Sensor dan IAT(Intake Air Temperature)Sensor,

Sensor-sensor yang disebutkan diatas adalah sensor utama dan biasa digunakan dalam sesebuah kereta mahupun kenderaan berat seperti forklift,bas dan trak pengangkutan.Sensor-sensor ini memberikan isyarat secara voltage iaitu kira-kira 5v pada penggunaannya.Jika isyarat voltage itu rendah maka pengawalan komponen akan terganggu.Ini hanya dapat dikesan melalui scanner atau alat diagnostic untuk mengetahui kod sensor mana yang rosak.


Amaran Check Engine Light pula akan muncul pada permukaan panel meter jika terdapat mana-mana sensor yang rosak.


1) Throttle Position Sensor

Berkedudukan atas Throttle Body,TPS digunakan untuk mengira dan menghantar isyarat nisbah campuran angin dan minyak yang betul untuk kendalian pembakaran sempurna dalam enjin.Nisbah campuran 2 angin dan 1 minyak dikawal sepenuhnya oleh isyarat ini untuk capaian enjin sempurna.Jika sensor ini rosak enjin mudah mengalami gegaran ketika panas,enjin hampir padam dan berbunyi kasar.Lampu amaran Check Engine akan muncul akibat dari kerosakan sensor ini.Selain dari menukar gerigi gear dalam throttle body sebagai sebahagian cara servis ,TPS pula boleh dibersih dan diselaraskan untuk mendapat idling enjin yang baik.


2) Knock sensor

Knock sensor dibelakang sebuah enjin yang berkedudukan timing belt ditepi iaitu dibawah manifold.Sensor ini kegunaannya adalah menghantar isyarat awal ke ECU secara getaran ketika enjin ingin dihidupkan.Isyarat voltage  dari knock sensor akan memudahkan  enjin untuk dihidupkan dan mengurangkan enjin  mengalami letupan kecil ketika ignition awal.

Keburukannya jika ia rosak adalah kehilangan kuasa ketika pecutan dan menyedut minyak bahanapi lebih banyak ketika dalam keadaan pecutan sekata seperti memandu di lebuhraya.Kereta juga sukar dihidupkan walaupun kuasa api dan minyak ada untuk pembakaran.

3) O2 Sensor atau Exhaust Sensor

Terletak betul2 diatas extractor ekzos dengan diselaputi satu wayar dan soket terus ke ECU.Isyarat yang diterima dari O2 sensor akan diterjemah dan meleraikan nisbah 2 minyak dan satu api untuk pembakaran,Jika nisbah campuran ini tidak dibakar habis maka lebihan oksigen yang terhasil akan menyebabkan kurangnya prestasi enjin untuk memecut dan minyak bahanapi pula akan disedut banyak lebih daripada biasa.

4) CPS Sensor (Crankshaft Position Sensor)

Berkedudukan berdekatan starter dan melekat pada blok enjin.Selain daripada memberikan isyarat RPM pada meter dan pecutan (engine speed),sensor ini juga menetapkan ignition timing supaya ia kekal pada kedudukannya setiap kali minyak dan api dibakar.Kuasa pecutan yang rendah dan tidak berdaya ditambah contohnya kekal pada 500-600 rpm,enjin terasa berat,enjin mati tiba-tiba dan pertambahan minyak ketara adalah sebahagian simptom kerosakan CPS sensor.Check Engine Light juga seperti biasa akan dinyalakan.

5) Camshaft Position Sensor

Penghantaran isyarat dari sensor ini adalah dari bahagian atas iaitu kepala silinder dan diterjemahkan untuk kawalan ignition timing (waktu sesuai untuk memercikan api) supaya sekata juga tetapi ianya adalah khas bergabung dengan kedudukan timing belt atau chain.Sedikit ketidakselarasan marking akan menyebabkan ignition timing tidak diselaraskan dengan baik.Kesannya enjin akan mengalami jerking atau tersenggut serta mudah panas dan minyak juga akan bertambah penggunaanya,

Sensor ini terletak disebelah atas disebelah berlawan kedudukan timing belt berdekatan electronic distributor.

Penggunaan Timing Light juga dapat memerhatikan kedudukan marking timing belt untuk mengenalpasti ignition timing dalam keadaan baik.

6) Coolant Sensor (CTS)

CTS adalah sensor yang amat penting dalam sistem penyejukan enjin.Isyaratnya membolehkan kadar suhu ditunjukan pada meter suhu.Kerosakannya boleh menyebabkan meter tidak menunjukan bacaan dan juga boleh menyebabkan asap hitam jika coolant amat kurang dalam radiator.

7) MAP/MAF Sensor (Manifold absolute Pressure)

Sensor ini digunakan sebagai pembekal angin yang banyak serta berkualiti untuk dibawa kedalam kebuk pembakaran melalui throttle body.Kedudukannya biasa dipasang atas hose panjang sebelum air filter juga sebagai tapisan tambahan sebelum angin disedut sepenuhnya oleh Throttle body.Kegagaln sensor ini berfungsi akan menyebabkan enjin bergegar dan kasar semasa dalam pecutan atau semasa berhenti ketika idle.

8) APPS Sensor (Accelerator Pedal Position Sensor)

Penggunaan APPS sensor adalah cara pengawalan pedal minyak tanpa menggunakan kabel,Isyarat sensor dihantar kepda ECU untuk mengawal kuasa  ketika pedal minyak ditekan.Ketika pedal minyak ditekan isyarat alat ini yang berkedudukan betul2 pada pedal minyak dihantar untuk menambahkan kuasa untuk menaikan RPM dan meter pecutan.

Kegagalan sensor ini amat mudah dikesan walaupun pedal ditekan dengan banyak meter RPM masih sedikit dan meter pecutan juga tidak boleh mencapai had  maksima.Tiada cara terbaik membaikinya melainkan menukar keseluruhan alat sensor ini.

9) Speed Sensor

Speed sensor berada pada  2 kedudukan pada gearbox yang dipanggil input dan output.Kegagalan speed sensor ini akan menyebabkan enjin mengaum sebelum gear dimasukan,overdrive (o/d) yang lambat masuk atau tidak naik,brek yang keras.meter speedo yang bergoyang atau tidak bertambah dan overdrive yang berkelip2.Semua kegagalan speed sensor membawa kepada kemunculan check engine light.


10) IAT(Intake air Temperature ) Sensor

IAT sensor adalah sebahagian daripada MAP/MAF sensor dan tempelannya berkedudukan bersebelahan MAP/MAF sensor.Alatnya yang bulat diletakan bertujuan untuk mengawal suhu angin yang masuk kedalam enjin,sebab itu bentuknya seakan2 coolant sensor.ECU mengambil isyarat suhu ini dan menstabilkan campuran nisbah minyak dan angin sebelum pembakaran.

Kegagalannya akan menyebabkan enjin bergegar berterusan,terdapat ketukan enjin,idling yang kasar ketika enjin sejuk,susah dan lambat hidup serta check engine light yang berterusan menyala.Kedua2 sensor ini (MAP MAF dan IAT) jika tidak dipasang/disambung enjin akan lebih baik sementara.



Kesemua 10 kesan keburukan dan simptom kerosakan atau kegagalan sensor dan kegunaannya adalah kesan utama yang akan terjadi jika berlakunya kegagalan sensor.Lazimnya sensor ini berperanan menstabilkan enjin untuk pecutan dan kuasa ketika memecut dan pemanduan yang lebih baik


Sensor juga mudah gagal jika terkena air terutamanya selepas membasuh enjin dan terlanggar lopak air yang banyak dan sensor yang paling mudah terdedah pada air ialah sensor O2(Ekzos sensor) dan speed sensor gearbox








Tuesday, July 7, 2015

Sensor Controller

Pada posting kali ini saya akan membahas tentang "Sensor Controller", yang merupakan salah satu peralatan dalam kontrol mesin industri ringan yang berkaitan langsung dengan peralatan Proximity Switch yang sudah dibahas sebelumnya. Klik disini untuk mempelajari Proximity Switch dan sistem kerjanya.


Beberapa jenis Proximity Switch selain bisa dikoneksikan dengan perangkat PLC, juga bisa dikoneksikan langsung dengan beberapa macam peralatan kontrol semi digital ringan seperti Sensor Controller dan Digital Counter Relay, untuk keperluan kontrol mesin-mesin industri yang tidak perlu atau tidak mendesak menggunakan PLC sebagai automatisasi kontrolnya.

Sensor Controller ini bisa juga disebut sensor amplifier tunggal sama seperti Digital Counter Relay, Klik disini untuk mempelajari Digital Counter Relay dan sistem kerjanya. Fungsi kerja yang diharapkan dari Sensor Controller ini mirip dengan TDR (Timer) dan Relay, yakni mempunyai output yang sama dan dibutuhkan yaitu kontak-kontak NC NO-nya. Hanya saja Sensor Controller dan Digital Counter Relay ini membutuhkan peralatan External seperti Photoelectric sensor atau inductive dan Capacitive proximity sensor untuk membuat perubahan kerja kontak-kontak NO NC-nya.

Ada beberapa jenis Sensor Controller yang ada dipasaran seperti pada produk Omron dan Autonics. Omron mengeluarkan produknya untuk dua koneksi sensor yang umumnya digunakan untuk level capacity pada tangki, juga bisa digunakan pada presisi benda, seperti dalam gambar dibawah ini.




Sedangkan untuk Sensor Controller Autonics, mengeluarkan sebuah produk satu input koneksi sensor yang bisa disebut sensor amplifier tunggal murni, karena fungsi dan cara kerjanya yang sederhana yakni mengandalkan input signal dari proximity sensor dan beroutput pada bekerjanya kontak-kontak NC NO-nya. Berikut Gambar dan Diagram koneksinya.


Selain itu soket Sensor Controller ini juga kompatibel dengan soket standard 8 pin yang biasa digunakan oleh Timer, seperti pada gambar dibawah ini.



Cara Kerja dan Gambar Rangkaian

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, prinsip kerja Sensor Controller ini mengandalkan input signal dari proximity sensor dan beroutput pada bekerjanya kontak-kontak NC NO-nya, maka saya menggambarkannya dalam sebuah perbandingan wiring diagram rangkaian Lift dua lantai yang sudah dibahas sebelumnya. Berikut gambarnya.

 gambar perbandingan wiring diagram rangkaian dasar Lift 2 Lantai

Dalam gambar diatas, saya mengganti fungsi limit switch dengan kontak NC dari sensor controller. Perhatikan penambahan komponen Sensor Controller pada gambar diatas, yang saya singkat dengan SC1 dan SC2.

Cara kerja

Perhatikan gambar animasi dibawah ini.. saya mengganti letak limit switch dengan sensor proximity switch yang sudah terhubung ke rangkaian sensor controller. Penggambaran letak limit switch dan sensor proximity switch pada gambar dibawah ini saya hanya menyederhanakannya saja, agar anda bisa melihat bagaimana sebuah sistem sensor controller itu bekerja.



gambar animasi fungsi rangkaian sensor controller lift barang

Ketika permukaan sensor proximity mengenai atau berdekatan dengan body lift, dia akan bekerja dan merubah fungsi NC dari sensor controller menjadi NO, sehingga akan memutus rangkaian naik atau turun. Sehingga bisa dikatakan fungsi rangkaian sensor proximity dengan sensor controller disini adalah sebagai pengganti dari limit switch konvensional.

Demikian saja pembahasan saya tentang Sensor Controller ini. Untuk pertanyaan yang ada, mungkin bisa ditulis di page Elektro Mekanik atau mention di twitter Elektro Mekanik https://twitter.com/elektro_mekanik

 


Semoga bermanfaat...

________________________________
Sumber: http://electric-mechanic.blogspot.com

Wednesday, June 3, 2015

Bagaimana Air Bercampur dengan Minyak dalam Enjin

Salam dan Selamat sejahtera kepada semua pengunjung blog tak kira dimana jua anda berada samada di Malaysia mahupun  luar Malaysia.Tak lupa juga ucapan awal menjelang Ramadhan Al mubarak kepada semua muslimin dan muslimat!Selamat Berjumpa kembali dalam topik terbaru dalam tahun 2015 ini,semuga apa yang dicoretkan ini dapat memberikan sepenuh manfaat kebaikan untuk kita semua!Insyallah!



Topik dengan tajuk di atas adalah sebenarnya ingin merungkai persoalan yang selalu bermain diminda pengguna kereta terutamanya tentang bagaimana air boleh bercampur dengan minyak dalam enjin.

Gambar dari  hotrodslincoln.blogspot.com


Pada keseluruhan enjin yang normal air sebenarnya tidak mudah untuk bercampur dengan minyak dalam enjin melainkan terdapat faktor-faktor tertentu yang membolehkan kejadian ini berlaku.Bagaimanakah pula kita dapat mempastikan bahawa enjin kita terhindar dari keadaan ini?Apakah yang perlu kita periksa?

Untuk mengetahuinya amat mudah iaitu dengan membuka penutup minyak hitam atas silinder dan perhatikan didalamnya ,jika terdapat tompokan-tompokan keputihan bermakna enjin tersebut  telah dimasuki air.Fungsi air sebenarnya untuk menyejukan enjin tetapi apabila terdapat komponen-komponen tertentu telah rosak maka kejadian ini akan terus berlaku.

Pada hakikatnya untuk menghindarkan enjin dari mengalami keadaan ini ialah agak sukar melainkan pengguna dapat memastikan enjin sentiasa di tukar minyak hitam ,oil filter,air filter dan plug pada waktu dan kilometer sepatutnya.Selain dari itu radiator juga perlu diflush atau diganti air dan gunakan coolant setiap 2 kali servis kereta.Jika ini dapat diamalkan air yang berada dalam enjin tidak menghasilkan karat dan semua gasket terjaga dengan baik terutamanya manifold gasket.


manifold gasket



Terdapat beberapa  faktor utama yang menyebabkan air bercampur dengan minyak dalam enjin diantaranya:-

1.Gasket Cylinder Head yang pecah akibat enjin panas
2.Gasket Intake manifold yang pecah dan terbakar juga akibat enjin panas
3.Cylinder Head yang tidak dikunci ketat selepas head dibuka
4.Cylinder head yang retak
5.Air yang berlebihan masuk dari ekzos dalam keadaan banjir dsbnya


Apakah pula cara penyelesaian bagi masalah ini

Cara penyelesaian terbaik bagi masalah ini adalah dengan melalui proses Top Overhaul atau Overhaul untuk menggantikan satu set gasket Top Overhaul yang terdiri dari Cylinder Head Gasket,Valve Seal,Manifold Gasket,Head Cover Gasket dan Oil Seal serta Oil Sump Gasket,Engine Bearing,Engine Oil dan Piston Ring bagi proses Overhaul.Akantetapi ini hanya akan dipastikan jika air telah benar-benar bercampur dengan minyak hitam dan memenuhi Oil Sump atau tangki minyak hitam.

Kedua cara di atas  adalah satu-satunya  cara yang terbaik yang mampu dilakukan untuk mengembalikan semula enjin ke prestasi asal.